Latest News

RAHMAD HIDAYAT, CAMAT THE SPECIAL ONE

Limapuluh Kota (Rangkiangnagari) - "Beliau punya koordinasi yang baik dengan kami, tak jarang ia naik mobil patroli Polsek, kita akhirnya bersama-sama ke lapangan." Begitu kesaksian Kepala Polisi Sektor Situjuh  Iptu Farza takkala bercerita kiprah  Rahmad Hidayat, Camat Kecamatan Situjuh Limo Nagari Kabupaten Limapuluh Kota.  Testimoni Kapolsek Situjuh Iptu Farza terungkap kala ia  menguraikan ihwal koordinasi Forum Komunikasi Pimpinan Kecamatan (Forkopimca) dengan jajaran Pemerintah Kecamatan Situjuh. Tak cukup sampai di situ, Kapolsek Farza mengatakan,"Semangatnya juga tinggi, meski Pak Camat, sekitar 3 bulan lalu mengalami sakit persendian, agak terpincang, pakai kruk, beliau tetap masuk kerja seperti biasa, kita respek dengan tanggung jawab Pak Camat ini." Fenomena  menyentuh ini disampaikan ke Tim Penilai Camat Berprestasi Tingkat Sumatera Barat, September 2022 lalu.  Tim Penilai yang diketuai Asisten Administrasi Umum Setda Pemprov Sumbar terkesima.  Praktis ini menguatkan sosok Rahmad Hidayat. Tersirat ia pribadi amanah,   punya sentuhan  personal, komunikatif, serta totalitas dalam betugas. 

Sekelumit karakter diantara hal-hal positif lainnya takkala bertugas selaku Camat Situjuah Limo Nagari pun akhirnya mengantarkan Rahmad Hidayat menggondol Camat Berpresatsi  Terbaik II Sumatera Barat Tahun 2022.  Gelar yang sepertinya  tinggal menunggu waktu untuk Rahmad Hidayat. Bagaimana bisa?  Sesungguhnya, ini tentu tak lepas dari figur Camat Situjuh V Nagari ini? Lelaki bertubuh sedang,  kelahiran Tanjung Jati, Guguak, 49 tahun lalu. Keseharian, ia dikenal sebagai sosok tenang, ramah dan murah senyum. Jebolan Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri (STPDN) Angkatan ke-III, selanjutnya berkarir di Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota. Berbagai jabatan pernah dikenyamnya, tetapi yang menarik ia  tiga kali menjadi camat di pos yang berbeda.  Selain berpos di Kecamatan Situjuh V Nagari, ia pernah berdinas  di Kecamatan Payakumbuh dan Bukik Barisan. Yang membuat kagum, di ketiga pos penugasan itu, ia selalu menjadi Camat Terbaik Tingkat Kabupaten Limapuluh Kota.  Tak heran, ia selalu jadi utusan Limapuluh Kota di ajang Camat Berprestasi Sumatera Barat. 

Namun, Dewi Fortuna belum berpihak kepadanya. Raihan tertinggi sebelumnya alumnus Pasca Sarjana Univbersitas Andalas  adalah Peringkat V Camat Berprestasi Sumbar.  Sekarang, ia berada di posisi bergengsi,  Runner Up Camat Berprestasi Sumbar 2022. Prestasi di lika-liku karirnya  seolah terkait dengan dirinya sebagai penyuka olahraga. Selalu jadi langganan terbaik membuat Rahmad Hidayat laksana Jose Mourinho. Coach sepakbola berdarah Portugis berjuluk the Special One. Tangan dingin Mourinho mampu mengantar klub-klub sepakbola yang pernah ia latih sebagai kampiun di level internasional.  Tak ubahnya Mourinho, Rahmad Hidayat adalah Camat, the Special One.  

Di balik semua prestasi serba mengkilap, ditilik dari pengalamannya yang segudang, Rahmad Hidayat pun bagi koleganya sesama camat adalah sosok yang disegani.  Tersirat suami dari Nunung ini seolah-olah figur yang dituakan. "....mewakili camat-camat lain, kami menyampaikan....." Begitulah acap terdengar ketika alumnus Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri mengawali ucapannya pada rapat-rapat koordinasi yang melibatkan para camat di forum-forum tingkat Limapuluh Kota. "Pak Rahmad itu, bagi kami jubir untuk menyampaikan masalah dalam tugas camat baik ke dewan ataupun rakor di kabupaten," ucap Endra Amzar, Kepala Dinas Pembedayaan Masyarakat Nagari/Desa (DPMN/D). Jubir maksudnya tiada lain juru bicara. Endra Amzar sebelumnya dua kali menjabat camat, di Kecamatan Payakumbuh dan Mungka. Bahkan untuk tugasnya  sekarang,  yang berkutat mengurus pemerintahan nagari, lagi-lagi Endra mesti angkat topi untuk Rahmad Hidayat. "Sepelik apa pun persoalan di nagari, Pak Rahmad orang yang yang tepat untuk konsultasi dan dia selalu siap membantu," ucap Endra. 

Hal apa sebetulnya yang membuat Rahmad Hidayat,  anak kelima dari pasangan Baharuddin dan Nur Anis (Almh), selalu menjadi yang terbaik. "Selalu berinovasi, komunikasi vertikal dan horizontal yang baik, ikhlas dalam pengabdian," katanya berbagi resep sukses. Ini sejalan dengan pesan Bupati Limapuluh Kota Safaruddin Datuk Bandaro Rajo. Ya, inovasi juga  kata kunci yang senantiasa didengungkan Bupati Limapuluh Kota Safaruddin Datuk Bandaro Rajo  tiap kali pidato di momen serah terima jabatan camat.  Inovasi berupa langkah-langkah kreatif untuk memanfaatkan segenap sumber daya guna  menemukan solusi gress untuk memecakan masalah. "Pahami tugas, lahirkan inovasi untuk melayani warga," ucap Bupati Safaruddin.

Lantas inovasi apa yang dikembangkan Rahmad Hidayat di Kecamatan Situjuh V Nagari hingga Tim Penilai Sumbar kepincut? Salah satunya Klinik Keuangan. Inovasi yang dirumuskan bersama sejawatnya di Kecamatan Situjuh, masukan para Wali Nagari dan konsultasi perangkat daerah keuangan pun menuai hasil. Tahun 2019, Nagari Situjuah Batua menorehkan rekor tercepat penyusunan Anggaran Pendapatan Belanja (APB) Nagari se-Limapuluh Kota. Selaku fungsi dinamisator dan  motivator, di tahun yang sama Rahmad Hidayat pun mengantarkan Nagari Situjuah Batu menggondol Prediket Terbaik ke-II Transparansi Keuangan Nagari se-Sumbar.  Teranyar, di ajang Lomba Nagari Berpretasi Tahun 2021, berkat kerja sama dengan Wali Nagari Don Vesky, BAMUS, dan pemuka warga dan masyarakat, Nagari Situjuah Batua menjadi Nagari Terbaik se-Limapuluh Kota dan di posisi ke-III Tingkat Sumatera Barat. Tak hanya itu, PKK/Dasawisma juga berprestasi di tingkat propinsi serta prestasi  kelompok/yayasan ataupun prestasi yang digondol anak nagari se-Kecamatan Situjuh V Nagari,  seperti pemuda pelopor Nasional.  Dia juga terlihat cakap dalam mengkapitalisasi ide brilian di masyarakat. Nagari Peduli Sampah di Situjuah Batua belakangan ia dorong menjadi Kecamatan Peduli Sampah.  Alhasil  seluruh Nagari di Kecamatan Situjuah Limo Nagari turut dalam gerakan pengelolaan sampah. Bahkan, belakangan mengapung gerakan peduli sampah dan lingkungan GELISA (Gerakan Lihat Sampah Ambil). Gerakan ini dilembagakan oleh Yasayan Bustanul Ulum sebagai representasi  kepedulian dan dukungan masyarakat. "Gelisa sejalan dengan semangat gerakan Mahkota Berlian untuk kebersihan diri dan lingkungan,"  jelas Rahmad Hidayat.

Gerakan Mahkota Berlian tak lain singkatan Limapuluh Kota Bersih Lingkungan, sebagai gerakan peningkatan kebersihan lingkungan yang digagas oleh  oleh Bupati Lima Puluh Kota  Safaruddin Datuk Bandaro Rajo bersama Ketua TP-PKK Nevi Safaruddin sebagai Ketua Gerakan MAHKOTA  BERLIAN.  Deretan prestasi dan dukungan warga atas kiprahnya selaku Camat tak membuatnya menjadi jumawa. Di sisi lain, banyak pihak meramal hanya menunggu waktu, Rahmad Hidayat bakal bersinar di level jabatan yang lebih tinggi. Meski demikian, ia tetap seorang Rahmad Hidayat yang   low profile ,"Ini bukan prestasi pribadi, dukungan sejawat di kantor, sinergi positif antara Pemerintah Nagari dan potensi kemasyarakatan lainnya dengan Kecamatan sehingga Sistem Pembinaan dan Pengawasan oleh Kecamatan berjalan pada relnya."

  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 Comments:

Posting Komentar

Item Reviewed: RAHMAD HIDAYAT, CAMAT THE SPECIAL ONE Rating: 5 Reviewed By: Ryan Permana